Instagram Menargetkan Influencer yang Melanggar Aturan

Instagram mengatakan akan berbuat lebih banyak untuk menangkap influencer yang tidak mengungkapkan ketika mereka dibayar untuk posting mereka.

Ini mengikuti penyelidikan oleh pengawas Inggris yang menemukan bahwa platform tersebut gagal melindungi konsumen agar tidak disesatkan.

Instagram juga melaporkan pengguna yang tidak cukup melabeli postingan mereka ke perusahaan yang produknya mereka dukung.

Di Inggris, bintang media sosial harus menyatakan jika mereka dibayar oleh perusahaan untuk mempromosikan bisnis mereka.

Mereka sering melakukan ini dengan memasukkan hashtag di postingan. Saya bosan dengan influencer yang meminta cookie gratis”

Prancis mengesahkan undang-undang baru untuk melindungi pemberi pengaruh anak

Seperti yang dilansir trendingnesia.com. Alat baru Instagram yang akan dirilis tahun depan termasuk permintaan dari influencer. Untuk mengonfirmasi apakah mereka telah menerima insentif untuk mempromosikan produk atau layanan sebelum mereka dapat memposting postinga mereka. Serta algoritma baru untuk Lihat konten iklan potensial.

Otoritas Persaingan dan Pasar (CMA) mengatakan penelitiannya telah menunjukkan bahwa banyak influencer yang melanggar aturan.

Pengawas menggambarkan Instagram sebagai “perubahan penting dalam perilaku” untuk platform media sosial.

Ini akan mempersulit orang untuk menjalankan iklan di Instagram tanpa memberi tag mereka,” kata seorang juru bicara.

Bulan lalu, penelitian menemukan bahwa “lebih dari tiga perempat” iklan influencer di Instagram mengubur detail mereka di postingan mereka.

Untuk Menjual

Sara Tasker, seorang pelatih dan penulis Instagram, mengatakan kekuatan pendorong di balik influencer yang mencoba menyamarkan dukungan adalah persepsi.

Mereka tidak ingin mengiklankan audiens mereka atau berisiko kehilangan keterlibatan atau kehilangan pengikut karena mereka terlihat ‘terjual habis’,” katanya.

Persyaratan pengungkapan yang jelas berarti konten dapat berbicara sendiri dan mengembalikan tanggung jawab kepada influencer untuk membuat postingan yang berharga dan relevan terlepas dari pembayaran atau #ad,” tambahnya.

Influencer telah menjadi front baru bagi banyak perusahaan yang menargetkan konsumen yang lebih muda.

Menurut perusahaan wawasan sosial Captiv8, influencer dengan lebih dari satu juta pengikut di Instagram dapat menghasilkan hingga $ 20.000 (£ 15.500) per pos yang mereka buat atas nama pengiklan.

Forbes baru-baru ini memperkirakan pertumbuhan besar-besaran di ruang influencer, menunjukkan pasar bisa bernilai £ 11 miliar pada tahun 2022.

Tahun lalu, 16 bintang media sosial, termasuk penyanyi Ellie Goulding dan Rita Ora, serta model Rosie Huntington-Whiteley dan Alexa Chung. Berjanji untuk mengubah cara mereka memposting online.

Pesan mereka mengikuti peringatan dari CMA bahwa postingan mereka mungkin melanggar undang-undang konsumen.

Bulan lalu, Instagrammer Nashville Tiffany Mitchell memposting foto dirinya berbaring di pinggir jalan. Dia menulis bahwa mereka diambil setelah kecelakaan sepeda motor.

Tapi setelah gelombang simpati awal dari 211.000 pengikutnya (saat itu), komentar meragukan mulai berdatangan. Dan kemudian pintu air benar-benar terbuka ketika Buzzfeed memuat berita tentang hal itu minggu ini .

Mengingat sifat traumatis dari kecelakaan di jalan raya, foto-foto itu begitu indah. Tetapi tampaknya ada juga perbedaan. Dia tampaknya memiliki lebih dari satu helm. Dimana darahnya?

Mengapa dia mengecek nama artis tatonya di postingannya dia bilang bunganya mungkin perlu diperbaiki dan – yang lebih penting lagi – mengapa ada sebotol air bermerek mencolok di bagian depan salah satu jepretan?

Tiffany Mitchell kini telah dituduh membuat semuanya sebagai aksi publisitas. Dia mengaku menerima ancaman pembunuhan saat reaksi meningkat.

Baca juga: Apa Keuntungannya Bermitra Dengan Jasa Penerjemah Resmi

Temannya Lindsey Grace Whiddon adalah fotografer yang bersamanya hari itu

Melihat kembali foto-foto itu, saya dapat melihat mengapa foto-foto itu tampak begitu megah dan, jika saya sendiri tidak ke sana, saya mungkin juga akan kesulitan untuk percaya bahwa itu tidak benar, katanya kepada saya.

Saya dapat memberi tahu Anda atas integritas pribadi dan profesional saya sendiri bahwa bukan hanya mereka tidak dipentaskan, Tiffany tidak tahu bahwa mereka akan dibawa sampai beberapa jam kemudian.

Tiffany kemudian menghapus postingan tersebut, dan mengupload video yang membela diri.  Saya bertanya apakah dia ingin berbicara dengan emosional, kalimatnya dibumbui dengan kata-kata seperti kerentanan, keterbukaan benar dan penyembuhan.

Dia memberi tahu saya pacarnya, James Cloninger, tewas dalam kecelakaan sepeda motor pada 2016. Beberapa postingan Instagramnya merujuk pada hubungan mereka, dan kesedihannya. Kematiannya diliput oleh pers lokal saat itu.

Dia menyangkal melakukan kecelakaan, yang katanya terjadi ketika dia membelok terlalu cepat di jalan pedesaan di Tennessee. Ia dan Lindsey mengirim foto yang tidak dipublikasikan ke BBC yang menunjukkan polisi dan ambulans – pencarian gambar Google dan data di dalam foto itu sendiri menunjukkan bahwa foto itu asli.

Ia mengatakan ambulans dipanggil oleh orang yang lewat dan luka-lukanya dirawat tetapi dia menolak untuk pergi ke rumah sakit karena dia tidak menunjukkan gejala gegar otak (meskipun ini dapat berkembang di kemudian hari).

Ia menegaskan bahwa dia hanya melepas helmnya di pinggir jalan setelah dia tenang dan menyadari bahwa dia baik-baik saja, dan yang lainnya adalah milik temannya, pria dalam foto.

Saya tidak tahu bagaimana orang bisa percaya bahwa ini dipentaskan atau dieksploitasi untuk perhatian untuk kampanye merek,katanya.

Saya 100% selalu jujur ​​tentang kolaborasi merek saya jika sebuah produk dibagikan karena perusahaan ingin saya membagikannya, saya mengungkapkannya setiap saat. Dia mengatakan air itu diserahkan kepadanya dan bisa jadi merek apa saja.

Merek tersebut sebenarnya adalah SmartWater, yang dimiliki oleh Coca Cola. Itu tidak ditampilkan dalam foto di atas.

SmartWater tidak dalam kapasitas apa pun memiliki hubungan dengan Tiffany Mitchell,” katanya.

Tiffany mengatakan kepada saya bahwa dia telah “ngeri dengan kebencian” yang telah datang sejak Buzzfeed menjalankan ceritanya, yang katanya dia meminta mereka untuk tidak mempublikasikannya.

Sangat menyedihkan bagi saya bahwa begitu banyak yang begitu membabi buta mempercayai apa yang mereka baca tentang ini sehingga mereka bahkan tidak mempertimbangkan bahwa mereka mungkin menyerang seseorang yang benar-benar mengalami kecelakaan sepeda motor yang menyebabkan cedera dan memicu trauma nyata,” katanya.

Terlepas dari apakah Anda mempercayai cerita dari sisinya atau tidak, reaksinya menunjukkan bahwa orang-orang mungkin menjadi semakin sinis tentang apa yang mereka lihat di Instagram.

Ada contoh terus-menerus dari Instagrammer yang gagal menyatakan saat postingan mereka disponsori oleh merek yang mereka promosikan dan bukan ekspresi spontan dari preferensi pribadi mereka sendiri.

Baru bulan lalu, sebuah posting Instagram oleh bintang realitas Inggris Jemma Lucy dilarang oleh Otoritas Standar Periklanan – itu menampilkan dia minum kopi penurun berat badan bermerek saat hamil.

ASA mengatakan tidak hanya melanggar beberapa aturan, termasuk mendorong praktik tidak aman selama kehamilan, tetapi juga tidak diidentifikasi sebagai iklan. Dia bilang dia belum dibayar.

Dan kemudian ada orang yang suka berpura-pura memiliki kolaborasi merek meskipun sebenarnya tidak pada bulan Desember. Atlantik menjalankan fitur tentang konten bersponsor palsu .

Di dunia influencer, ini adalah kredibilitas jalanan,” kata Brian Phanthao kepada reporter Taylor Lorenz. Semakin banyak sponsor yang Anda miliki, semakin banyak kredibilitas yang Anda miliki.

Dan siapa yang bisa melupakan bencana Fyre Festival, tentang dua film dokumenter yang sekarang telah dibuat, karena dipromosikan sebagai “Instagram menjadi hidup” – dan pada akhirnya itu adalah sandwich keju dan tenda banjir? Penyelenggara itu sekarang dipenjara karena penipuan.

Lalu ada apa yang sebenarnya ingin dilihat oleh para pengikut

Audiens mungkin mengatakan bahwa mereka menginginkan lebih banyak realitas. Tetapi ketika berbicara tentang apa yang ditampilkan kepada mereka di feed. Yang dipilih orang adalah versi realitas yang benar-benar indah,” kata Sara Tasker, pelatih Instagram dan penulis Hashtag Authentic.

Mereka tidak ingin melihat mencuci, kucing sakit, wastafel dapur.

Influencer terus-menerus menggunakan algoritme Instagram untuk meningkatkan pengikut mereka dan membuatnya lebih dapat dipasarkan. Dan itu berarti ini adalah permainan popularitas.

Dari perspektif influencer, Anda ingin memposting hal-hal yang ingin dilihat audiens karena akan lebih dipromosikan jika lebih banyak orang yang melihatnya.”

Influencer juga mendapatkan waktu yang lebih sulit daripada selebriti dalam hal kredibilitas mereka, kata Tasker.

Saya pikir ada perasaan yang tidak adil bahwa influencer tidak memiliki bakat selain pembuatan konten, jadi kami menetapkan standar yang jauh lebih tinggi dalam pekerjaan mereka.

Menurut pengalaman saya, selebritis jauh lebih buruk karena mengungkapkan kemitraan merek dan pemirsa yang menyesatkan, tetapi tidak dimintai pertanggungjawaban oleh pengikut mereka dengan cara yang sama.”

Pengungkapan itu pada akhirnya tampaknya tidak merugikan Tiffany Mitchell secara profesional – pada saat penulisan. Dia memiliki sekitar 4.000 pengikut lebih banyak daripada yang dia lakukan ketika saya pertama kali menghubunginya.

Saya akan terus berbagi seperti biasanya dan bertanggung jawab dengan setiap kata dan gambar,” katanya dalam email terakhirnya kepada saya.

Tinggalkan komentar